Duh Nikah

Dikarenakan umur gue yang mulai tua tapi masih kemudaan ngomongin nikah dan pasti banyak yang komen โ€˜halah ini orang kids jaman now banget, mentang-mentang nikah muda lagi hits jadi ngomongin nikah, emang dia pikir nikah gampang!โ€™ atau komentar sejenisnya gue tetep mau nulis dan post tulisan ini. BODO AMET! Oke, balik ke tema soal nikah, sekarang gini deh, hampir semua orang pengen nikah kan? Gue termasuk kok, gue juga pengen nikah ,punya anak, tua, dan mati bersama pasangan(halah), so gue dari SD udah mikirin tuh enakya nikah umur berapa ya? Gue nentuin mendingan nikah umur 25 atau 26 tahun gitu. Baca lebih lanjut…

Iklan

Hore Masak !


โ€‹Jadi gue pengen bikin post yang norak dan alay, buat yang gak suka atau apalah, langsung scroll aja oke?

Oke jadi gue mau rada pamer kenoraan gue.

Karena kondisi di rumah yang emang sekarang ibu gue bolak balik rumah sakit terus buat jaga Popo, otomatis rumah jadi gak asik. Makan keseringan beli atau makan, makanan itu lagi itu lagi (bersyukur banget, tapi ini kan beda konteks, jadi kesannya kayak gitu) ๐Ÿ˜‚

Jadi hari selasa, ketika nyokap nanya mau makan apa, gatau kenapa gue ngomong “bu bikin sate taichan gih, ayam di kasih sambel”. Nyokap akhirnya googling. Kemarin, hari rabu pas pagi gue mau siap-siap kampus, ya gue kan lenyeh-lenyeh dulu ya karena ke kampus niatnya sih jam set 10 haha. Tiba-tiba jam 9 kurang nyokap pulang dari pasar ngomong “kalo mau buat taichan sendiri aja ya, ibu mau ke puskesmas”. Otak sarap gue malah bilang “yauda bikin sekarang”, padahal gue belom mandi, harusnya gue siap-siap ngampus, mau presentasi. Dengan modal screen shot resep dari hp ibu, gue buka buntelan belanjaan, kata nyokap cari dada ayam di kantong ayam, yang paling gede. Gue cari-cari mana dada ayam ya ๐Ÿ˜‚ nyokap berpesan kalau sempet cuci semua ayamnya ya, kenyataannya sih gak gue cuci semua haha. Oke setelah cuci daging ayam dengan ke sok tauan gue, gue mulai potong ayamnya, asal sih yang penting kecil, dimirip-miripin kayak potongannya tukang sate. Sempet galau pas liat daging yang ada tulangnya, gue asal potong aja ๐Ÿ˜‚ bodo yang penting kepotong. Liat resep, ayam-ayam mutilasian ini di jadiin satulah di kasih jeruk nipis, masako, sama minyak. Abis itu gue unyek unyek. Terus gue move ke divisi sambel, gue kupasin itu bawang putih sama merah. Abis itu gue menyeleksi cabe merah, cabe domba, sama cabe ijo yang di abang gorengan. Gue liat resep cabe merah 15 biji, kok sedikit ya? Tapi namanya amatir, ikutin aja dulu. Di resep ditulis boleh di blender atau di ulek. Menurut gue sambel paling sedap kalo di ulek, tau deh kenapa. Abis gue cuci, gue potongin bawang biar gampang di ulek ๐Ÿ˜‚ masukin garem, lada, gula, garagara gue gak tau si tomat ada dimana, gue hajar aja. Gue laper, gue mau kuliah. Ternyata nguleknya susah, kebanyakan warga di dalem ulekannya, hese lah. Gue coba ngulek sekuat tenaga pisan, tapi pupus, tetep gak bisa halus, gue kepikiran kuliah jadi bodo amet. Gue tusukin sate sesuai jatah yang mau gue makan, sisanya gue suruh adek gue tusukin. Terus pi dah ke divisi bakar-bakar, gue siapin tuh yang buat bakarnya. Gue ikutin seinget gue aja itu gimana cara pakenya. Abis itu bakar deh. Jadi deh, udah bahagia bisa makan. Eh belom deng, Goreng sambel dulu, gue bingung asli, gue masukin aja minyak sama sambel, tapi kekeringan ๐Ÿ˜‚ Udah naro sate di piring dan sambel di mangkok, gue berencana ambil nasi. Dan amsyong, nasi abis ๐Ÿ˜ญ rasanya asdfghjkl banget. Yauda kepalang tanggung gue masak nasi dulu, mana bingung airnya segimana, agak trauma pernah bikin nasi kekerasan sama kelembekan ibu ngomelnya horor banget. Sambil masak nasi, gue mandi deh. Abis mandi gue cobain tuh makanan, ya not bad, walaupun sambelnya masih kasar abis, jeruk nipis nya kerasa lah, enak. Bahagia gue.

Dan hari ini, 13 Juli. Pagi tadi nyokap nyuruh bikin nasi lagi dan berpesan, nih kalau mau buat taichan lagi dagingnya. Gue iya aja masih ngancuk. Masak nasi tuh, pede aja nasinya bakalan berhasil. Agak siang gue mulai lapar, yauda gue masak lagi tuh daging. Karena sekarang udah di cuci gue tinggal motong, tapi tetep gue cuci lagi. 


Motong tetep asal, yang penting kecil kayak di sate. Karena daging lebih banyak gue motong sampe leher pegel. Ya pokoknya stepnya sama deh, tapi pas ini gue lupa malah masukin lada haha. Gue diemin tuh, terus kali ini untuk para warga tulang ikut gue masukin, dipikir-pikir sayang banget, masih ada sedikit daging, walau emang dikit banget sih. 


โ€ŒSebenernya masih ada sambel buatan ibu dari hasil sambel gak jelas gue kemaren. Tapi tinggal dikit di makan adek gue, akhirnya gue bikin sambel lagi. Takarannya sekarang mah ngira-ngira aja, terus ada si tomat juga. Ngulek deh tuh, gue berusaha buat sehalus mungkin sampe cangkeul pisan lah, cukup lah segitu. Balik ke divisi daging, gue tusuk-tusukin, karena daging lebih banyak, gue nusukin juga lama banget. Abis itu siapin babakarannya. 


Bakar deh tu, sempet heboh dan hectic haha, riweuh deh. Abis semua beres. Gue ngebagi dua sambelnya, yang satu di goreng satu lagi engga. Pengen tau enak mana. Semua jadi, gue gak bisa langsung makan, dapur berantakan, gue cuci-cuci dulu semua. Gue bersihin kompor, bersihin lantai dapur dulu. Setelah itu nyendok nasi, alhamdulillah nasinya sukses berat, masukin sate, sambel, motong jeruk nipis. Makan, dan tsaaah rasanya lebih mantep dari kemarin. Sambelnya juga sama-sama enak. Rasanya bahagia sekali makanan gue sukses. Plus rasanya pengen masak terus haha. Semoga next gue bisa makin pinter terus ikut master chef hahaha.

Modar Aku

Dia memang tahu, seharusnya jangan menyelam

Dia tahu, dia akan larut dalam kepakauan

Selalu dengan kejengahan, ia akan selalu tenggelam di palung terdalam

Tenggelam dengan segala afeksi dan mampus oleh harga dirinya

Dilematis dalam kejujuran, sukar kah untuk berkata?

Ciut dengan kenyataan? Ngeri dengan fuadnya?

Dia terlalu pengecut! Dia akan selalu dipermainkan oleh lonte yang selalu nongkrong di angannya

Yang perlahan mencekik nuraninya bersama bedebah itu, selamat modar aku.

Fak Lah

Setiap anak di dunia ini pasti beda-beda. Mungkin ada yang sama, tapi cuman dalam beberapa hal, atau mungkin nyaris sama persis. Di dalam satu keluarga yang punya beberapa anak juga gitu, gak semua sama. Jadi kadang suka heran gue kalo orang tua berharap semua anaknya sama, menurut gue agak creepy gitu. Di keluarga gue juga, setiap anak nyokap bokap gue berbeda, yang gue tau kita bertiga sama cuman di beberapa hal aja, selain muka gue sama teteh gue mirip, ketiga anak bokap nyokap sama-sama kepala batu dan gak mau kalah, ya sama masa kecilnya pernah ngalamin bullying aja. Baca lebih lanjut…

Bukan Pencitraan

weird-word-sign

Hidup ini pasti beda-beda nasibnya buat setiap orang. Beda nasib, beda juga kepribadian orang itu juga. Termasuk gue, gue yang agak-agak weird gini haha, yang kadang nakal, maksiat, baong, blangsak terus bisa tiba-tiba berubah jadi alim, tobat, otak rada bener tiba-tiba. Kacau ya.

Baca lebih lanjut…

The Power of Lingkungan Doi

image

Ketika lu punya hubungan dengan lawan jenis yang niatnya mau dibawa serius, pernah gak ngerasa kalo lu gak deket lingkungan doi, kalo gue sih pernah, dan lagi gue rasain sekarang ๐Ÿ˜‚ Hari ini gue lagi diingatkan dua kali. Dimana gue ngerasa gue atau doi keliatan gak akrab dengan lingkungan kita masing-masing. Gue ngerasa jiper dan bawaannya pengen mundur, lari, ngumpet ke dalem goa biar gak dapet sinyal dan gak tau seisi dunia ๐Ÿ˜ฅ Dan gue berpikir, lu gak bisa cuman deket dan memahami pacar lu doang. Lu mesti deket, pdkt sama lingkungannya, bisa keluarga dan temen-temennya. Baca lebih lanjut…

Iya Enggak Sih?

Sekarang gue lagi berpikir, entah sih ini hasil pemikiran gue pas gue lagi kondisi kesel dan gue yang ababil hehe 😂 Baca lebih lanjut…