Karena ada yang request minta gue nulis tentang sekolah cacat gue, jadi gue posting lagi tentang sekolah. Sekarang tentang kelas cacat gue yang sekarang.
Gue sekarang ada di kelas 93, anak-anaknya hampir semuanya sama kayak temen-temen gue pas kelas 7, tapi ada beberapa bocah-bocah dari kelas lain yang nimbrung. Gue awalnya happy happy aja balik ke kelas yang hampir sama kayak dulu, dan terlepas dari kelas anak-anak super cerdas. Tapi dugaan gue meleset. Hari ketiga gue di kelas ini, gue balik lagi jadi ketua kelas. Anjas, ngerepotin aja. Jadi ketua kelas gak enak banget, udah jadi pesuruh, jadi tempat kena omelan guru-guru, harus ngurusin kelas, bener-bener ngerepotin ! Gue mau nolak tapi sialnya satu kelas pada nunjuk gue, itu 39 bocah-bocah itu pada nunjuk gue. Oke ini musibah pertama gue. Musibah ke dua gue, di satu kelas ini gak ada yang mau piket ( awalnya ) padahal gue bakal kena semprot guru penjaskes klo ini kelas gak bersih dan belom ada hiasan nya. Akhirnya gue juga yang turun tangan dan gue yang repot. Gue nyapu ma ngepel, HELLO kelas 7 sama kelas 8 aja bisa di itung berapa kali gue piket. Tiba-tiba gue nyapu ma ngepel, itu juga di temenin sama dua temen gue yang dulu sekelas sama gue pas kelas 8 ( pasti anak-anak cerdas rajin ). Ini musibah banget. Mana tiap ini kelas berulah gue yang kena. Tapi gue gak kesel-kesel banget sih. Gak tau kenapa gak kesel banget gitu. Mungkin rasa cuek sama rasa kesel gue masih gede rasa cuek gue. Terus ini kelas juga pernah di katain monyet sama satu guru saking bangornya ckckck. Untung gue gak di marahin. Ini kelas juga pernah buat satu guru nangis di depan kelas, jahat banget ya? ( padahal gue juga ikut ngeledekin gurunya wakakakak ). Ya pokoknya hampir semua guru gondok sama kelas gue. Dan beberapa guru gue juga kayaknya mulai menganggap gue anak bandel juga. Gue sih bodo amet. Dan klo boleh jujur, gue sekarang kelas 9 jarang nyatet. Buku tulis mana sih yang banyak catetan nya, paling bahasa Indonesia ( itu juga gara-gara gurunya rada rempong sering ngecek catetan gue ). Mana sekarang kelas gue juga anak-anak mulai pada rempong minta pindah tempat duduk, yaelah lo kira gue emak bapak lo yang harus ngatur-ngatur sama denger curhatan lo? Ribet deh asli ni kelas. Dan bahkan Wali Kelas gue udah nyerah dan bilang ke semua orang tua murid klo selama 20 tahun ngajar baru kali ini beliau dapet kelas yang kacau begini. Kasian sih tapi ini kenyataan kelas gue. Tapi walaupun ini kelas nyebelin, ngeselin, anak cowoknya kayak rada-rada, sama cewek-ceweknya bawel-bawel, tapi sumpah ini bocah-bocah autis suka bikin seneng juga😀