Hallo semua nya🙂 Apa kabar? Semoga pada baik ya. Kabar gue alhamdulillah sehat bugar ( adeuh kayak pembuka surat pribadi ya ).
Gue mau share tentang ke gundahan dan kegamangan gue soal “TEMAN” atau lebih tepatnya “SAHABAT”. Oke mungkin klo buat elo elo yang sering denger curhatan gue atau baca postan gue yang labil, ada yang tau klo gue gak punya sahabat. Teman pun gue masih bingung. Gue bukannya gak anggep temen-temen gue yang sekarang bukan temen, tapi gue gak ngerasain apa yang digambarkan orang-orang dari kata teman itu sendiri. Baru belakangan ini gue ngerasain ada sosok teman yang bisa dibilang teman beneran. ( pasti pada rieut baca penjelasan gue, gue juga pusing hahaha ).
Kenapa gue bilang gue gak punya teman? Bikos gue ngerasa orang-orang itu ke gue ya cuman kenal aja. Klo buat selebihnya mereka kayak gak minat sama gue. Ya mungkin klo buat ngobrol pada mau lah. Cuan ya ngobro, ngobrolin apa yang sama-sama kita ngerti. Itu pun hampir 85% tiap gue ngobrol sama “teman” gue ya kikuk dan rada gak nyambung, 15% sisanya ya bisa dibilang lancar. Gue masih bersyukur banget ada yang bisa nyambung ngobrol sama gue. Terus ya jalan bareng “temen”, ya pasti pernah. Klo sama temen sekolah, gue cenderung jarang. Malah kayaknya tiap satu tahun gue sekolah, bisa diitung pake jari berapa kali gue main bareng temen sekolah gue. Klo temen selain sekolah, ya paling gue main sama temen Rezpector gue. Ya tapi itu hanya sekedar kumpul. Dan klo boleh jujur, gue di Rezpector Depok sendiri gak ada yang deket sama gue. Entah mereka emang gak berminat untuk lebih dekat sama gue, atau emang gue orangnya cupu abis. Di sekolah pun gue satu-satunya temen yang bakal nemenin dan temen ngobrol gue ya temen sebangku gue. Udah dari kelas 8 SMP sampe sekarang ( ya hampir 2 tahun ) gue duduk bareng sama dia. Gue kelas 7 SMP sekelas sama dia, cuman kita belom deket lah, tapi kenal. Kelas 8 karena kelas di pencar-pencar dan gue divonis sekelas lagi sama dia. Gue pun duduk bareng dia. Lama kelamaan kita akrab dan nyambung🙂 Gue seneng bisa punya temen ngobrol, walaupun kita cuman sebatas teman, bukan sahabat.
Selama gue sekolah ( di SMP ), gue sama temen-temen sekelas gue pun hanya sebatas kenal, dan entalah mereka kayak gak mau kenal gue lebih deket kayak mereka dan mereka ( maksudnya sesama temen sekelas gue ). Pas kelas 7 SMP itu temen sebangku gue gonta ganti terus, dan temen ngobrol gue pun gonta ganti, dan gak ada yang bertahan lama. Baru pas kelas 8 sama 9 ini, gue ada temen ngobrol yang netap🙂 Di kelas 8 mungkin masa yang sedikit kelam, tapi gak sekelam kelas 7. Di kelas 8, gue masuk kelas unggulan yang isinya anak-anak rajin dan pinter semua. Gue dan temen sebangku gue itu serasa asing dan terasingi di kelas gue. Klo gue sih jelas kenapa digituin, ya karena dari akarnya gue emang udah di asingkan oleh orang-orang di tambah anak-anak kelas gue itu udah tau gue itu pemales dan beda dari mereka yang anak-anak baik. Dan gue kasian sama temen sebangku gue, dijuga kena getahnya gara-gara deket sama gue. Kita sering bener-bener keliatan terasingkan nya tuh klo pas ada tugas kelompok. Jarang ada yang mau sekelompok sama kita ( ini sampe gue kelas 9 ). Kita berdua malah pernah dimana satu kelompok itu ada 7 sampe sepuluh orang, kita berdua kelompoknya cuman berdua. Kita serasa bener-bener dijauhin banget. Sumpah pengen nangis dan minta maaf ke temen sebangku gue gara-gara gue dia jadi kesusahan gitu. Karena pas gue kelas 7 gue juga begitu, tapi bedanya gue sendiri dijauhinnya gak ada temen.
Banyak yang bilang klo gue ini easy going dan gampang akrab sama orang. Menurut gue pendapat kayak gitu perlu dianalisis ulang. Ya mungkin gue emang bisa cepat akrab tapi gue cuman akrab diawal aja, untuk selanjutnya enggak. Easy going, hem menurut gue bukan easy going, tapi bodoh. Banyak yang tanya sama gue, apa gue gak takut pas bareng atau diajak pergi sama mereka, padahal gue baru kenal. Jujur gue gak takut, karena klo gue nolak tawaran mereka untuk main, mungkin gue gak akan tau mereka bisa jadi temen beneran gue apa enggak. Gue ngegubris semua ketakutan gue untuk ngelayap sana sini, ketempat ini itu biar dapet temen baru, yang mungkin aja bisa jadi temen beneran gue atau sahabat gue. Emang kesannya stupid banget. Pergi bareng orang yang gak kita kenal, atau langsung percaya sama orang yang baru kita kenal. Tapi klo gue gak kayak gitu, gue mau dapet temen dari mana?

Gue di sekolah, sering banget duduk sendirian nunggu di jemput nyokap lah tau ke kantin. Gue pada saat kayak gitu pengen nangis, jujur gue takut sendirian. Gue iri ngeliat orang-orang di sekolah gue pas pulang sekolah bareng sama temen-temennya. Klo mereka belum di jemput ada temennya yang nemenin. Atau malah ada yang sengaja buat pulang telat buat main sama temennya. Itu bener-bener buat gue iri. Gue bener-bener terasa terasingi banget. Ada satu orang yang bilang gini “Orang-orang sebenernya pada care sama lo, tapi lo yang gak sadar” Ya Allah, sekarang gue nanya dimana orang-orang care itu?
Gue sangat iri klo ngeliat mentionan orang sama temen-temennya, kayak asik banget. Gue pengen kayak gitu. Jujur gue pengen akrab dengan cewek-cewek yang ada di Rezpector, tapi entah mengapa? Kayaknya mereka juga gak mau buat lebih deket kenal sama gue. Gue suka iri klo ngeliat mereka rame-rame ngobrol atau kumpul di twitter. Gue sering nyoba buat nimbrung obrolan mereka di twitter tapi tetep aja gue serasa gak di anggep, malah di anggep gak ada. Pernah dengan cewek-cewek anak Rezpector kelompok lain lagi, gue nyoba buat akrab sama mereka. Kayak misalnya ikut confrensian telpon mereka, komen status mereka, komen foto, atau sms mereka tapi gue juga gak digubris. Sekalinya di gubris ya cuman gitu aja. Gue udah nyoba buat jadi orang lain ( maksudnya sifatnya dan kelakuan ). Di kalang cowok Rezpector pun gue gak ada yang deket.
Entalah selama ini gue bingung, apa gue punya kelainan jiwa atau emang gue udah ditakdirin jadi anti sosial. Selama gue sekolah gue selalu di bully sama temen sekolah gue, gimana mau punya temen? Di komunitas gue sendiri gue serasa gak dianggep dan gak ada empat buat gue. Ya walaupun gue beberapa orang dari mereka masih ada yang care dan mau nemenin gue main dan membantu gue🙂 Huft gue pengen punya temen apa lagi sahabat yang kayak di komik-komik jepang korea, tv-tv, filem-filem, dan novel-novel, yang katanya selalu ada kapan aja? Ngerti kita, bisa nerima keburukan dan kebaikan kita. Mungkin gue nya juga yang belum bisa jadi sahabat orang lain. Makanya jangan heran kenapa dulu atau masih sekarang gue sering marah-marah, berkoar-koar, ngumbar aib dan masakah gue di dunia maya? karena gue gak ada tempat mencurah masalah dua arah. Klo sama Allah pasti gue curhat ke Allah tapi itukan satu arah, gak ada yang nanggepin langsung.