Hidup gue emang gak selalu mulus, gue pernah ngerasain yang namanya udah ada di di atas tiba-tiba jatoh ke paling bawah, Tepatnya dulu pas gue kelas 1 SD, kehidupan gue normal-normal aja. Gak kekurangan, tapi gak berlebihan. Gue nyaman pas ada masa itu, gue masih bisa beli baju di FO yang ada di Bandung atau Dago biarpun cuman sedikit, masih bisa beli biskuit kesukaan gue, masih bisa jalan-jalan kemana-mana ke tempat hiburan, mobil pun ada. Di sekolah pun begitu, gue masih bisa di anter jemput ojek, jajan pun cukup. Tapi pernah suatu ketika gue liat bokap gue pulang agak malem, gue pun nanya ayah abis kemana? Bokap pun jawab “Abis nyari kerja baru, kan katanya Ratu pengen ayah kerja make Dasi” Kata ayah gue sambil senyum. Ya ampun klo gue mikir sekarang, tega banget dulu gue ngomong gitu. Ternyata bokap emang pindah kerja ke daerah Cikarang. Gue pun seneng, soalnya bokap kerja pun pake supir. Mobilnya pun sekarang lebih bagus. Gue sekeluarga pun juga pindah ke Cikarang, kita tinggal di Perumahan ya yang buat Menengah ke atas. Gue seneng karena rumah gue yang saat itu lebih bagus, kamar gue pun ada AC nya, walaupun kamar kakak gue lebih besar. Gue pun sekolah di sekolah swasta yang cukup mahal dan elit. Temen-temen gue saat itu juga digolongkan orang kaya. Gue bisa baju-baju yang gue suka, beli baju yang bagus di FO Bandung. Ya emang gak jauh beda sama kehidupan gue yang sebelumnya pas di Bogor, yang berbeda hanya rumah yang lebih besar, kamar berAC, sekolah elit, dan teman-teman yang kaya. Tapi kebahagian gue gak lama, belum satu tahun gue hidup enak kayak gitu, awal tahun 2005, sekitar bulan Februari. Gue ngeliat bokap ngeprint tulisan “Rumah Dijual”. Gue pun yang masih bocah nanya ke Nyokap kenapa dijual? Kata nyokap kita cuman pindah rumah ke rumah yang beda blok aja. Temen-temen sekolah gue pun ada yang tau, gue cuman bisa senyum aja. Ada rasa malu juga pas temen-temen tau itu. Akhirnya gue tau kenapa bokap pindah, gue nguping pas nyokap ngobrol. Katanya Ayah mau pindah kerja karena takut, takut dipenjara. Gara-gara orang yang sebelumnya kerja diposisi Ayah dipecat terus dipenjara, katanya kerjaan Ayah beresiko. Gue emang bener pindah ke rumah yang gak jauh beda sama rumah yang dulu, tapi cuman ngontrak. Tapi rumah itu cuman ada 1 kamar, beda sama rumah yang dulu. Rumah yang dulu ada 4 kamar dan ada ruang makannya. Gue juga udah gak ikut jemputan sekolah lagi. Ayah pun jarang di rumah, kata Ibu, Ayah itu lagi buat rumah baru di Depok. Dan dari saat itu juga keluarga gue gak punya mobil. Gue pun pernah main ke Depok, liat tempat baru gue. Kata bokap gue bakal sekolah di sekolah yang deket rumah gue. Gue aneh banget pas ngeliat seragam dan sekolahnya. Beda banget sama sekolah gue yang dulu ! Pas kenaikan kelas 3 SD gue pun pindah ke Depok. Rumahnya jauh beda banget, Ayah bikin toko bangunan, rumahnya ada dibelakang tokonya. Rumahnya kecil banget. Kamar cuman ada 2 dan itu lebih kecil dari kamar rumah yang tempat gue ngontrak. Gue sempet ngambek gara-gara rumahnya kayak gitu. Tapi lama-lama gue terbiasa, gara-gara orang yang kerja di rumah gue pun baik-baik.

Pas di sekolah pun gue aneh, beda banget. Hari olahraga tiap kelas sama semua, mata pelajaran lebih sedikit, gak ada eskul, hari sabtu masuk dan materi pelajarannya mudah semua. Teman-temannya pun beda banget sama temen-temen gue yang dulu. Gue dirumah pun gak ada temen, karena rumah gue dipinggir jalan. Gue pun baru bisa punya mobil lagi beberapa bulan kemudian, itu pun bekas. Dan gue cuman bisa beli baju pas lebaran, dan itu belinya gak di Mall atau FO lagi. Waktu itu gue tiap ke Bandung, udah gak pernah jalan-jalan lagi kayak dulu. Udah gak pernah jalan-jalan cari makan, atau main sana sini. Dan pada tahun 2010 keluarga gue pun tambah jatuh, udah ada masalah dalam keluarga gue, bisnis bonyok nurun walaupun bokap udah kerja lagi. Tapi gaji bokap gak mencukupi. Udah tempat bokap bikin toko mau abis kontrak dan yg punya tanah udah ngejual ke orang lain, gue sekeluarga pun belum punya rumah. Oke, bokap dapet rumah, tapi rumah itu juga perlu di renovasi. Dan rumah itu baru selesai renovasi setahun kemudian, sempet berenti beberapa bulan gara-gara gak ada dana buat ngelanjutin. Tahun 2011 akhir, rumah itu udah bisa ditinggalin keluarga gue walaupun belom ada pintu disetiap kamar. Tapi ada cobaan lagi, tahun 2012 awal, bokap kepaksa banget jual mobilnya yang belom lunas. Ya buat ngontrak tanah baru buat toko gue, ngebiayain sekolah gue sama adek gue yang baru lulus sekolah, dan kuliah kakak gue. Sekarang pun keadaan gue lebih parah dari sebelumnya. Pas di tahun 2011 gue masih bisa ke supermarket tiap akhir minggu, sekarang sebulan sekali pun enggak. Bokap pun sekarang kepaksa banget pergi kerja naik motor, padahal jarak dari rumah tuh jauh banget. Biasanya bokap klo naik mobil bisa lewat jalan cuman 2 jam, sekarang harus lewat jalan biasa selama 4 jam. Ya Allah gak tega banget gue, udah umur bokap gue mau 50 tahun harus capek-capek kayak gitu. Nyokap pun selalu minjam uang sana sini ke kakak-kakaknya. Gue pun pernah ditanya sama Ua gimana, dulu pas jatoh dari Kaya ke miskin gimana? Kaget gak? Gue cuman jawab, jatohnya keluarga ratu yang paling parah, terjadi pas ratu masih 3 SD. Jadi Ratu juga belom ngerti apa-apa. Tapi Ratu jujur sekarang jatoh kebawah sedikit aja kayak gini, udah kaget banget.