Gue bingung harus gimana pas kedaan keluarga gue kayak sekarang ini, dan gimana cara adaptasinya. Sebenernya ini juga sempet jadi masalah pas gue di Pondok, temen-temen gue di pondok bisa dibilang orang kaya dan mampu semua. Sedangkan posisi gue waktu itu ya keluarga gue lagi susah, bokap aja sampe jual mobilnya. SPP gue waktu itu mahal banget, tiap bulan bisa sejuta setengah biaya buat gue sekolah. Gue juga kikuk dan bingung pas temen-temen gue ngajak main kemana, ke tempat yang mahal. Atau ngomongin sesuatu yang susah gue punya tapi wajar buat mereka. Di situ gue merasa banget ada kesenjangan. Itu salah satu alasan gue buat keluar dari sana, gue gak mau pura-pura mampu kayak mereka, tapi gue gak mau nunjukin klo gue gak mampu terus dikasihanin sama mereka atau kadang gue mikir mereka bakal ninggalin gue. Dan sekarang pun hampir sama, keluarga gue mulai down gini mulai akhir tahun 2011, sebelumnya gue merasa gue biasa-biasa aja, walaupun lebih buruk dari beberapa tahun sebelumnya, tapi menurut gue saat itu keluarga biasa aja. Gue sempet gak nyaman dan sebel juga, gue jadi gak sebebas dulu klo mau jajan, keluarga gue jadi jarang banget buat belanja ke supermarket atau ke Mall. Itu menurut gue menyebalkan, gue klo minta uang buat main jarang di kasih, atau klo dikasih cuman sedikit. Kadang suka dimarahin klo gue main, katanya hambur-hambur uang. Dan ketika gue masuk pondok, gue gak mikir apa anak-anak pondok itu dari golongan apa? Dan ternyata mereka semua dari kalangan atas semua. Gue cuman bisa diem aja. Buat gue kehilangan mobil ayah gue hampir setahun ini buat gue mikir kayaknya krisis ekonomi keluarga saat ini lebih parah dari sebelumnya. Dulu pas keluarga gue kena krisis yang bener-bener ngebanting gue keluarga gue banget dari yang sangat cukup sampe ke biasa aja, tapi waktu itu kita masih punya mobil ( walaupun bekas sama jadul ) dan gue liat bokap juga punya usaha yang lumayan, punya toko bangunan sama satu truk. Tapi kali ini bener-bener beda, gue ngerasa bersalah banget, mungkin klo gue masuk pondok ceritanya bakal lain. Tapi buat apa gue andelin kata mungkin? Gue inget banget kata-kata bokap gue lusa kemarin ” Ayah tuh lagi bangkrut gara-gara kamu ” haaaah gue emang sumber dari masalah, selalu. Dan gue sedih ngeliat orang tua gue ngejual barang-barangnya, ngegadein perhiasan orang tua gue, gue dan kakak gue, nyokap sampe minjem uang tabungan gue. Menurut gue situasi ini panjang banget, dulu gak pernah selama ini. Bingung mau bantu gimana? Sedangkan keinginan gue juga banyak, dulu gue mau main gampang, selalu ada uang buat main atau nongkrong. Klo pengen jalan-jalan ke luar kota atau luar negeri gampang, karena gue punya tabungan dan dapet uang dari orang tua gue, gue mau beli baju atau pas sepatu gue udah jelek atau rusak gue tinggal minta, gue minta pulsa modem atau saat laptop gue rusak pasti langsung di servis. Tapi sekarang semua itu gak bisa, tentu tabungan gue udah gak ada karena semuanya udah dipake orang tua gue, gue mau jalan-jalan gimana? Padahal gue punya segudang rencana yang dari SMP pengen gue lakuin, gue pengen jalan-jalan ke Thailand, Ke Lampung, sama ke Lombok. Terus sekarang pas gue sekolah di sekolah biasa gue gak punya sepatu kets buat sekolah, gue selalu make sepatu converse butut gue, padahal semua orang selalu ngejek atau nyindir sepatu butut itu, cuman gue sok keren aja ngeles supaya keliatan klo gue emang sayang sama sepatu sampe gak mau ganti, ya emang karena sepatu air walk gue rusak pas desember kemaren. Atau pas temen-temen gue ngajak nongkrong atau main kemana? Gue pengen ikut, cuman gak punya uang. Gue cuman bisa ngeles klo gue sibuk atau apalah ? Atau saat gue lagi sama temen-temen gue, gue rasanya pengen teriak kenapa handphone itu harus ada yang bagus sama yang jelek? Gue rasanya pengen ngubur dalem-dalem hp gue yang sekarang sambil caci maki orang yang nyolong handphone gue yang sony! Temen-temen gue sekarang handphonenya smartphone atau handphone yang ada kameranya lah, gue? Malah serasa balik ke masa lalu ! Gue selalu ngeles klo gue masih nyaman pake hp kayak gini, gue belum minat banget sama smartphone lagi. Dan selalu bertanya kenapa nyokap gue gak pernah ngasih bb lagi ke gue? Karena pasti beberapa diantara lo tau dong gimana sosialisasi sekarang, minder kan di tengah-tengah orang yang make smartphone sedangkan kitanya make hp gak berwarna. Gue bingung mesti gimana? Karena lingkungan gue sebelumnya lingkungan yang lebih mampu dari gue saat ini. Gue juga masih mikir, dengan keadaan keluarga gue yang sekarang gue gak bisa minta ini itu. Gue juga sekarang mikir, orang-orang tentu mikir gue masih kayak dulu mampu, gak ngalamin krisis kayak gini. Di sekolah yang baru ini pun gue minder, mereka pikir gue orang mampu karena liat dari rumah gue. Gue rasanya pengen nangis sejadi-jadinya, mending jadi orang miskin dulu baru jadi orang kaya, daripada jadi orang kayak yang jadi orang miskin. Ya atmosfernya beda, ada gengsi dan minder di proses itu. Di satu sisi gue masih pengen gaul bareng temen-temen gue dan gue takut pas mereka tau gue sekarang kayak gini mereka bakal ngejauh dari gue, tapi gue juga capek kayak gini. Gue ngepost ini bukan maksud buat bikin cerita sedih yang bikin kalian empati atau simpati tapi karena gue bingung mesti cerita kemana? Karena gak ada orang yang deket sama gue, gue takut mereka berpikiran lain atau gak peduli sama gue. Sedih saat liat bonyok berantem gara-gara masalah ini, gue takut ada something. Klo gue bisa kerja tentu gue bakal kerja. Gue bingung harus gimana pas nyokap nangis mikirin utang? Atau saat nyokap gue ngomong ” Aduh Ratu ibu bingung cari uang kemana? Ibu punya hutang ….juta, Ratu punya uang gak? “. Rasanya ancur banget, pengen marah ke Tuhan kenapa hidup keluarga gue awalnya dibuat cukup, dibuat seneng, tapi sekarang di jatohin kayak gini. Agak susah ngilangin kebiasaan dulu ya yang sering beli sesuatu kayaknya gampang, sekarang jadi susah banget. Dulu kemana-mana gampang bisa naik mobil atau ada orang yang kerja sama nyokap gue yang bisa anter jemput gue, sekarang gak ada. Rasanya gue mau jedotin kepala gue, kenapa dulu gue suka beli sesuatu yang gak penting banget? Ngapain gue beli gaun atau baju-baju mahal? Buat apa gue beli Barbie yang sok cantik itu? Kenapa gue gak nabung dari kecil? Kenapa gue doyan banget main sama nongkrong? Ngambur-ngambur uang buat beli makanan atau nonton bioskop yang ujung-ujungnya filmnya bakal nongol di tipi? Stupid girl banget ! Dan gue masih inget awal dari masalah ekonomi gue pas gue liat bokap pulang pake dasi terus gue nanya ayah abis dari mana? Dan bokap jawab ” Ayah abis cari kerja, kan katanya Ratu pengen liat ayah kerja pake dasi terus tiap hari “. Ya emang hampir selama setahun bokap gue kerja pake dasi terus, gue pindah ke rumah yang lebih gede dan bagus di perumahan elit. Kehidupan gue juga asik banget, lebih asik dari sebelumnya, walaupun beda sama sebelumnya keluarga gue jadi jarang pergi ke anyer bareng-bareng atau pergi keluar kota bareng. Dan tiba-tiba semua ini terjadi dan makin parah. Emang saat ini bokap kerja, tapi bokap udah gak betah di tempat kerjanya dan gajinya pun gak akan mencukupi buat ngebiayain sekolah anak-anak bonyok gue dan kehidupan keluarga gue. Ditambah toko bangunan keluarga gue bangkrut, gak laku setelah pindah ke daerah yang baru ini. Mana banyak utang dari toko itu. Entah sekarang gue harus gimana?