Pemimpin atau penipu?Gue disini bukannya mau ngejelekin orang atau apa? Tapi gue tau, masalah ini kadang bikin gue gemes sama pelaku pelakunya. Pasti lo pada bingung gue ngomongin apa, oke jadi gini. Beberapa hari lalu di sekolah gue ada pemilu osis SMA gue, ada tiga calon, calon nomor satu itu si YO sama AY, calon nomor dua itu ID sama DI, dan calon ketiga itu ER sama gue ( cie cie gue jadi calon waketos ). Kita berenam udah ngelewatin masa kampanye, gue sama pasangan gue pas kampanye bikin yang beda sama yang lain, dipembuka kita gunain salamnya pake bahasa mandarin sama bahasa inggris ( kita pake ini soalnya di visi misi kita, kira pengen adain eskul tiap bahasa itu dan ningkatan kesadaran pentingnya bahasa asing). Klo dua pasangan lain tetep pake yang formal, dan gue sama pasangan gue coba buat nyampein visi misi kita sesantai mungkin, enggak formal banget. Emang responnya selalu rame disetiap kelas, apalagi kita itu abis cuap cuap selalu ngomong “pilih kita ya, nomor 3” sambil bikin angka 3 plus majang foto kita hahaha. Dan hampir tiap ada pertanyaan alhamdulillah kita selalu bisa jawab. Tapi ada yang ganjil pas ngitung suaranya, ada satu kelas yang lama banget ngasihnya, dan pas dikasih satu kelas itu milih nomor 2, sebelumnya voting unggul di pasangan gue ( nomor 3 ). Dan hari itu juga ditentuin si pasangan nomor 2 lah yang menang cuman beda 1 suara aja, nomor 2 215 gue 214 suara, gue sama pasangan gue iklas iklas aja, apalagi gue, tiba-tiba diajak jadi waketos. Tapi malem itu temen gue sms, gue tau temen gue yang satu ini pengen banget ER jadi ketua osis, bisa dianggep dia itu tim sukses kita lah. Dia ngeinvestigasi ke kelas yang milih nomor 2 semuanya itu ( sebut aja kelasnya kelas 12ips abcd ya ). Nah temen gue itu nanya ke temennya yang ada di kelas 12ips abcd itu, dari pengakuannya dia itu milih pasangan gue, tapi pas mau ngasih votingnya itu ditolak sama ketua kelasnya, dengan alasana kelas mereka gak usah voting. Tentu itu udah ganjil, awalnya gue pas di sms kayak gitu, gue bodo ametin. Eh tiba-tiba pasangan gue si ER sms dengan kata-kata yang menggebu gebu, gue sangguppin deh buat laporan ke pembina osis. Sebelum itu gue nanya-nanya ke osis yang ngurus pemilu itu, dia bilang dia sama sekali gak tau soal itu, soalnya pas dia kelas 12ips abcd ( yang sebelumnya diminta hasil voting berkali kali tapi molor mulu ) dia ujung-ujungnya cuman dikasih kertas yang isinya jumlah siswa nya terus disampingnya angka 2 yang dibuletin ( gue liat itu ). Oke besoknya gue ngomong sama pembina gue, nah pas gue otw mau ketemu pembina gue di kantin koperasi, gue lewat 12ips abcd ( ya emang klo mau ke kantin lewat situ ) bareng pasangan gue si ER, nah pas lewat ada anak 12ips abcd juga, tiba-tiba dia nanya “Eh jadinya siapa yang kepilih jadi ketua osis, lo ya?”, dan sontak pasangan gue langsung nanya, apa bener kelas si kakak itu milih nomor 2 semua, apa bener gak ada yang milih kita ( gue sama si ER ). Dan kalian tau apa jawaban kakak itu “Gue milih kalian kok, nomor 3 kan? tapi sama ketua kelas gue katanya gak usah voting, kelas gue kan voting”. Dan gue langsung minta kakak kelas itu buat jadi saksi klo nanti dibutuhin, dan kakak kelas itu nyanggupin. Dan beberapa kali gue ketemu sama anak-anak 12ips abcd dan kita tanyain hal yang sama, dan jawabannya sama. Ini udah gak jujur, tapi sayang pembina osis kita responnya kurang positif.

Manipulasi data

ER minta buat voting ulang khusus buat kelas 12ips abcd tapi pembina gue maunya klo ada voting ulang mending satu sekolah, dan itu makan waktu, kita disuruh legowo. Gue sama ER bukannya pengen jadi pemenang atau si ER pengen jadi ketua osis, BUKAN. Tapi kita berdua minta keadilan sama kejujuran. Klo ada cara curang, mending dari awal gue sama ER gak usaha mati-matian pas kampanye, ngomong kenceng-kenceng di depan kelas 12, mikirin visi misi yang bagus tapi bisa kita jalanin, ketinggalan jam belajar kita buat pemilu ini. Coba pikir, dari awal aja udah gak jujur, gimana entar masa kepemimpinan dia? Gue bukan ngejudges si pasangan 2 yang jadi otak dibalik keanehan 12ips abcd, tapi ini ANEH ! Dan ada satu yang aneh lagi, tapi ini gue sama ER gak punya bukti yang jelas tapi cukup aneh buat temen-temen gue. Katanya voting guru banyak yang ke ID, tapi setau anak-anak sekolah gue ID itu gak terlalu dikenal guru, malah salah satu guru yang dulu ngajar di kelas ID pun sampe sekarang gak tau ID yang mana, malah ER itu lebih terkenal di kalangan guru. Tapi realitanya malah sedikit yang milih ER. Ganjil banget. Yang bikin gue agak sebel tuh, ID jadi agak belagu, tentu sampe post an ini gue posting dia belum tau realita sebenernya gue sama pasangan gue yang menang, dan agak gue sayangin si ID itu kebanyakan di bantu orang, komunikasi nya kurang. Inget, disini gue sama ER bukan gila kemenangan atau gak teriman kalau kalah, tapi kita minta kejujuran sama keadilannya, mau jadi apa negara ini klo dari kecil aja udah diajarin manipulasi data sama hak demokrasinya udah disalah gunain gini !