Ini mungkin post gue yang kesekian kali ngomongin teteh gue. Sebenernya mau ngepost ini juga dari kemaren hehe. Oke kakak gue. Dia pintet, gue ngaku lebih pinter dia dibanding gue. Gue cukup iri dengan itu. Dia juga mudah bergaul sama bersosialisasi sama orang-orang. Temen-temennya banyak yang peduli sama dia, gak kayak gue cuman temen doang yang banyak, yang peduli nol besar. Terus luckynya lagi kakak gue semenjak kuliah menjadi kurus dan tambah putih. Dia enak kuliah di atas gunung, adem gak panas kayak gue di Depok. Dan masalah dari post ini bukannya gue mau promosiin teteh gue. Minggu kemaren ua gue ada yang ke rumah gue. Entahlah ua ua gue itu rada nyebelin. Keliatan banget mereka lebih suka sama teteh gue. Mereka selalu muji kakak gue. Maksud mereka apa gitu? Kan kakak gue ya kakak gue, gue ya gue. Gak usah dibandingin di depan rivalnya dong. Kayaknya gue gak pernah dibanggain. Oke gue bukan orang yang pinter bersosialisasi, tapi gue sedang mencoba untuk gak cuek, jutek, nyebelin, dan ambekan lagi. Kakak gue juga ada proses nya kali sampe bisa begini. Jadi please jangan paksa gue buat jadi kakak gue !