Tetangga, iya pasti gue punya tetangga di rumah gue yang sekarang. Tapi sayangnya gimana ya? Ya begitulah. Padahal gue gak tinggal di perumahan elit yang biasanya individualisme. Tapi begitu. Gue hampir tiap punya rumah, pasti gak akrab sama tetangga. Cuman sekali gue punya rumah gue akrab sama tetangga plus banyak temen di komplek gue, ya pas gue tinggal di cibinong. Itu juga gara-gara gue udah tinggal disitu dari gue kecil jadi gue ada temen disitu. Tapi semenjak pindah rumah ke cikarang, gue jadi gak ada temen main, paling ya temen main gue ya temen sekelas gue yang satu komplek sama gue. Tapi gue gak kenal sama tetangga gue, atau temenan sama anak tetangga sebelah rumah. Di rumah gue yang selanjutnya juga apa lagi, sebenernya kenal sih sama tetangga. Cuman anak-anak dari tetangganya itu yang gak banget, tapi alhamdulillah dibelakang rumah gue ada anaknya yang seumuran dan nyambung nyambung aja klo gue ajak main. Nah dirumah gue yang sekarang, sebelum gue pindah gue udah ngayal ngayal najis, mikir pasti bakal banyak temen, ya soalnya lingkungannya bukan perumahan elit kayak rumah gue yang dulu, pasti gak individualisme kan, terus tempatnya emang padet, banyak rumah. Tapi sial coy, tetangga kiri kanan gue gak ada yang waras. Yang kiri, anaknya masih kecil banget, terus kayak gak mau membaur, atau guenya juga kali ya. Yang kanan, haduh gak usah diomongin, udah gak banget, klo gue sampe gaul sama mereka bisa hancur masa depan gue. Depan rumah gue, orangnya gak pernah keliatan dan emang kayaknya udah tua orangnya, samping depan rumah gue anak-anaknya masih sd, keliatannya mereka mau temenan sama gue tapi kayaknya guenya jutek deh hahaha. Yang sebelah kanannya depan gue isinya ibu haji doang, sisanya gue gak tau. Daerah rumah gue kebanyakan nenek sama kakek kakek -_-. Sebenernya beberapa rumah dari rumah gue ada satu rumah yang isinya ada dua anak cewek, yang satu seumuran sama gue yang satu lagi lebih tua setahun atau dua tahun dari gue, dan dua duanya katanya suka naik gunung, gue pengen kenal, cuman bingung. Gue minta ke nyokap gue buat ngenalin kata nyokap gue disuruh ke rumahnya aja. Yakan kocak klo tiba-tiba gue ngetok ngetok pintunya terus bilang mau kenalan sama anaknya, anaknya juga pasti ngerasa aneh -_-. Gue sampe iri sama temen gue yang rumahnya cuman beda rw sama gue, dia temennya banyak, tiap lewat pasti ada temennya. Banyak yang peduli, lah klo gue sendirian dirumah emang pada tau, orang-orang juga ngerasanya kali rumah gue itu rumah kosong. Klo temen gue mah enak, gue juga pengen kayak gitu. Punya tetangga yang kenal.