image

Halo, selamat membaca lagi tulisan amatir gue. Bagaimana kabar kamu? Baik kah? Sekarang keadaan gue galau dan bimbang seperti biasanya haha *lebay*, gundah karena lagi minggu ini nilai uas gue keluar, takut nilai ancur. Ngetik-ngetik, liat judulnya itu perempuan sama rokok, itu dua kata yang kalo dihubungin pasti pikirannya udah buruk, jelek, ga pantes, tabu. Ya memang begitu mindset kita ( kebanyakan ya ). Jujur aja, gue dulu itu benci abis sama cewe yang ngerokok, dan gue pernah ngomongin plus dipublish di post sini, tapi itu udah lama. Waktu gue masih kecil dulu, SMP. Pemikiran masih cetek-ceteknya. Sekarang ya berubah, merokok itu pilihan. Pilihan gaya hidup setiap individu masing-masing, mau dia cowo kek, cewe kek, banci kek, atau kelamin ganda juga. Engga melulu yang pantes ngerokok itu cowo atau waria terus kan? Apa sih bedanya cowo sama cewe? Beda fisik? Beda sifat? Padahal di depan Tuhan sama kan? Terus kenapa kalo cowo ngerokok wajar dan wanita engga wajar? Selalu kalo ada wanita merokok mereka bakalan dikasih title “gak pantes”. Kenapa sih? Ya merokok itu kan makruh kan? Emang ada sih yang mengharam kan juga untuk beberapa golongan. Tapi apa rokok itu haram untuk perempuan? Haram untuk wanita berkerudung? Apa sih yang membuat laki-laki itu pantas merokok, sampe ada yang bilang kalo cowo gak merokok mah banci.
Emang banyak yang benci dan menjudges abis-abisan smokers, terumata cewe. Banyak dari kaum cewe ini yang nyumpahin perokok, banyak juga yang bilang ‘aku sih ga suka sama cowo perokok’ eh tapi ujung-ujungnya pacaran sama cowo perokok juga, lucu sama aneh. Sebenernya ga cuman cewe doang sih yang anti asap, cowo juga banyak kok. Makanya tadi gue bilang merokok itu pilihan, pilihan gaya hidup orang. Jadi mau cewe atau cowo bebas mau merokok atau engga. Jadi bersikap dewasa aja kalo lagi sama smokers, smokers juga paham sama ngerti kok kalo lagi sama orang yang merokok. Kalian tau ga? Perokok itu paling sabar, mereka rela nahan nafsu mereka buat nyedot nyedot asap buat menghargai kalian yang ga ngerokok. Misalnya aja ya, kita lagi di jalan, satu mobil. Perokok ini ga akan merokok saat di perjalanan karena mereka ga enak sama kalian yang ga suka asep ( tapi ada juga sih yang gak tau diri ), mereka juga bakalan minta izin dulu kalo mau merokok.
Jujur aja, gue pernah nyobain rokok kok, pasti beberapa remaja atau abg pernah penasaran sama rasa rokok itu, heran ngeliat bokap atau siapa pun seneng banget rokok. Bukan gue bangga kalo gue pernah merokok ya, ini gue cuman sharing, dan aslinya pasti malu. Tapi buat kalian yang kerudungan merokok, merokok aja sih, cuek. Terserah orang mau judges kita apa, gak melulu orang merokok itu nakal, tolong ya sekali lagi, digaris bawahin nih orang yang merokok itu gak selalu nakal! Itu pilihan kita kan? Baik buruknya kita yang nanggung, semua orang harus bisa bertanggung jawab sama pilihannya, iya ga sih? Gue pertama kali coba kelas 3 SMA, waktu stres galau-galaunya mau kuliah dimana. Rokok malboro merah, pas dicoba euwh, gak enak. Dan gue stop. Sampai pada akhirnya pas kuliah, karena pengetahuan gue yang lumayan terhadap rokok, orang-orang selalu berpikir gue perokok 😒 padahal itu mah cuman dulu sering nanya-nanya aja sama temen rasa rokok ini gimana, itu gimana, biar paham. Dan di akhir november tahun ini karena gue nyoba satu rokok mentol, gue sempet ngerasa, ngerokok enak juga. Dan gue dapet sponsor rokok, gue coba, tapi emang ga bakat, jadi ga bisa haha. Rokok 16 batang abisnya berminggu yang pada akhirnya gue bagi-bagiin aja. Setelah itu gue ngerokok kalo lagi ada rokok yang gue pengen aja, dan itu sangat jarang. Lucunya gue sering abis dari mini market ngeliat deretan rokok, ada dorongan buat beli rokok gitu, ga jelas. Rokoknya nanti gue kasih teman atau gue nyalain terus gue diemin aja hahaham Selama dari desember sampai sekarang cuman pernah beli rokok bohem 2 bungkus, itu juga seperti biasa engga pernah abis sendiri. Satu bungkus dikasih temen, sisanya minta dari temen. Gue ngerokok dimana? Dimana-mana tuh, emang ini sebenernya salah, karena mindset orang-orang terhadap perempuan apalagi kerudungan yang diharapkan mengerti agama malah asik ngepulin asap. Sering dapet respon negatif, entah tatapan sinis, kaget, pertanyaan nyindir atau ngeledek. Dan emang sampe sekarang gue belum bisa merokok, dan gue merasa gabisa merokok lagi, badan menolak. Sensasi enak yang dulu gue rasain ga ada lagi. Jadi gue mulai coba rokok kretek kayak 234 buat stop. Cuman setan dimana-mana banyak yang tetep ngegodain buat merokok. Tapi gue tetep harus teguh  sekarang gue harus mikir apa tujuan gue buat merokok? Lifestyle atau emang butuh? Kayaknya kalo buat gaya gayaan gue stop aja deh, dapet teman gak harus dari rokok. Dan ini pilihan hidup gue, gue suka perokok, gue suka rokok, tapi gue memilih buat engga merokok. Tentu kita harus respect sama pilihan orang kan? Plis lah walaupun itu wanita atau pria, emang hukum wanita ga etis merokok? Ini cuman karena mata kita belum terbiasa melihat wanita merokok.