sosmed1

Antisosial? Menurut kalian ada gak sih orang antisosial itu? Kalo menurut gue gak ada, soalnya gak mungkin orang bisa hidup sendiri tanpa bantuan atau tanpa interaksi sama orang lain. Ya misalnya gini, lo emang ansos nih, gak ada temen atau tetangga, tapi tiap lo beli makanan atau something lah, lo mesti berinteraksi sama orang kan? Jadi sulit lah.
Terus gue ini juga bukan ansos, mungkin buat yang sering liat gue, terutama temen kampus gue pasti ada yang heran kenapa gue suka keluyuran di kampus sendirian? Ya kayak misalnya, gue ke masjid sendirian, gue nongkrong di Sarang Balukuwana sendirian, atau waktu dapet tugas diluar kelas, temen-temen gue pasti bergerombol lah, gak mungkin sendirian, tapi gue sering milih buat sendirian ke tempat yang gue pengenin buat ngerjain tugas. Orang-orang pasti kayak agak aneh aja kalau ngeliat gue lebih asik kalo sendirian gitu. Sebenernya bukan apa-apa sih, gue cuman pengen ngelakuin apa yang gue pengen, tapi sebelum gue keluyuran gitu pasti gue tanya temen-temen kelas gue ada yang mau ikut atau anter gue, kalau gak ada ya udah bodo amet tetep jalan, masa cuman gak ada temen aja gue ngecancel atau harus ikut temen gue ke tempat yang mereka mau, ya kalau gue pengen ngerjain tugas gue di Sarang Balukuwana ya gue mau di situ, selama ini tugas individu bukan kelompok gak salah dong? Atau kalau gue main kemana sendiri, ya abisnya kalau gue ajak temen gue, gue takut mereka gak mau dan mereka juga gak kenal sama orang yang mau gue ajak main. Jadi bukan gue ansos atau gimana, gue sih aslinya pengen ada temennya. Kadang bete juga kalo pas nongkrong gak ada yang bisa diajak ngobrol. Atau ngerasa iri juga pas ngeliat temen-temen pada gerombol main rame-rame atau nugas bareng tapi gue gak diajak :’) nyesek dikit. Kadang suka ngerasa gue di kelas juga gak temen, entah itu temen ngobrol atau apalah. Gue ya kalo udah sampe kelas ya duduk di tempat biasa gue duduk, di barisan kedua dari belakang. Di barisan itu paling cuman di isi sama cowo-cowo di kelas gue. Jadi temen ngobrol gue ya cowo-cowo itu, itu juga jarang. Istirahat sendiri, ke pantry atau kantin sendokiran, eh kayaknya ini alesan gue deh wkwkwk.Ya gitu deh. Gatau kenapa bisa begini? Guenya yang gak asik atau gimana, gak paham. Gue awal kuliah punya temen yang udah akrab kok. Kita bertigaan tuh, waktu sebelum masuk kuliah kita udah bertigaan. Waktu ospek juga kita kerjain barang-barang buat ospek bareng, malah gue sampe nginep full empat hari di rumah salah satu dari mereka. Bareng terus. Waktu awal masuk kuliah duduk bareng terus, bertigaan. Sampe pas salah satu sakit, gue nginep di rumahnya. Ke kantin kemana-mana kalau gak bertiga pasti gue bareng salah satu dari mereka, sampe anak-anak kelas juga tau kita pasti bertigaan, gue ulang tahun mereka yang jadi piority gue buat gue ajak makan-makan, tapi kita gak bertigaan terus, jadi berempatan. Sampe sekitar bulan oktober masih adem, cuman gue mulai sibuk sama kegiatan ukm dan gue juga mulai kenalan dan main sama anak-anak prodi lain, ya namanya lingkungan baru gue pengen dong cari temen. Entah kapan lah itu, bulan November mulai caur, masih tetep main, cuman renggang. Dari salah satu orang dari kita berempat pernah ngomong gue suka ngilang dan terlalu cuek, oke gue gak mungkin fokus main sama mereka mulu kan, gue juga pengen main sama yang lain, salah gak sih? Terus karena gue ngerasa udah renggang juga, gue malah jadi sering main sama temen sekelas gue yang satu ukm sama gue, ya sering bareng karena kita satu ukm juga, ngobrol juga nyambung-nyambung aja, gak ribet, dan sama-sama gabut jadi gue ajak ke sana kemari nongkrong mau. Terus pernah juga atau sering waktu itu gue denger omongan temen-temen gue yang begini “bill, lo tuh cuek banget deh. Waktu temen-temen lu si A sama si B berantem lo tuh kayak yang santai aja, gak ikut terlibat dan gak mihak mana-mana,bagus sih. keren, tapi cuek abis” atau kata-kata semacam itu. Selama semester satu itu gue kayaknya masih sering ngobrol atau cerita-cerita, mulai bulan desember tuh kayaknya.

antisocial

Gue sempet ngerasa gak nyaman banget dan nanya ke temen gue itu ( oia dari yang berempatan itu, yang satu keluar dari kampus, jadi formasinya balik ke bertigaan awal yang orang-orang sama yang udah deket sama gue dari sebelum ospek ), ‘kenapa sih si A jutek banget sama gue di kelas, marah ya?’. terus temen gue bales chat gue cuman jawab ‘enggak kok, gak ada yang marah. mungkin gara-gara sekarang lo yang mulai ngejauh bill, udah jarang bareng lagi’. terus si A itu langsung teriak dikelas dan ngomong “Bill, ga marah kok, sumpah deh”. Gue cuman bisa jawab iya sambil senyum. Aslinya gue mau nangis, gatau rasanya gue kayak di kucilin sama disudutin gitu sama temen gue itu. Gue yang nyaris nangis itu ngechat temen gue yang udah keluar, cuman mungkin karena sibuk ya. Tapi asli gue sedih, gue emang semenjak sibuk itu gak tau apa-apa soal mereka bertiga, kayak pas temen gue keluar dari kampus, gue cuman kayak orang bloon pas ngeliat dia pamit di kelas, sedih agak sedikit kecewa kok gue gatau, temen gue si B cuman ngomong gini ” lo sih bill ilang mulu, kemarin banyak cerita soal masalahnya “. Gue langsung ngutukin diri gue sendiri. Dan emang dari awal desember itu gue udah jarang main sama mereka, gue lebih sering main sama temen gue dari lain kampus, temen gue yang satu ukm, dan sama satu orang yang beda prodi sama gue. Jadi kegiatan gue waktu itu balik kampus atau kegiatan sehari-hari lebih sering nongkrong di kosan temen gue. Gue juga ngerasa cap gue yang berteman selalu bertiga-tigaan ganti jadi berdua-duan bareng temen gue yang sekelas terus satu ukm sama gue, soalnya emang gue jadi bareng terus. Dan pas gue UAS, si temen satu ukm gue ini cabut dari kampus, terus gue kayak langsung ditanya sama si A “bill si anu kemana? kok gak masuk? sekarang kan si anu deket sama lo?” atau “tuh tanya sibil si anu kemana? kan sibil deket”. entah menurut gue itu ada sindirannya loh. Dan sekarang look, gue alone. kedua temen gue itu sekarang malah udah membuat semacam geng baru gitu di kelas, rame-rame terus kalo kemana-mana, sedih sih kalo ngeliatnya. Dulu mungkin salah satu dari mereka selalu cerita kalau ada apa-apa ke gue, kalau gue pinjem hpnya ya santai, sekarang? gak gitu lagi. Tetep normal dikelas, cuman ya beda gue duduk dibelakang bareng cowo-cowo, mereka di depan sama temen-temennya. Gue bingung deh, gue gak bisa bareng-bareng terus. Pasti ada satu momen dimana gue pengen ke sini, yang satu ke sana. Ya gue mending pisah. Gue waktu sama temen yang satu ukm gue gitu kok. Gue heran? Gue salah ya? Apa ga ada yang cocok jadi temen gue? Eh anjir kalo temen gue itu baca gimana ya? wkwkwk pasti nanti mikir aneh-aneh, ini pandangan perspektif dari gue doang, gue ngerasa kayak dijauhin dan kita ga kayak dulu lagi. Gitu aja sih. Gue di kampus lebih di kenal Chybill si cewek alig yang kemana-mana sendirian, yang suka ngelakuin hal aneh atau gila, nekat. Outfit gue di kampus aneh. Sampe temen gue yang matanya minus bilang gini ” kalo gue ngeliat cewek pake jaket parka ijo army pake celana gombrong terus kerudungnya kayak gitu, itu pasti lo bill, apalagi kalo ceweknya sendirian, lo banget “. Entahlah kenapa gitu, sedih sih, gue pengen ada temen aja. Di balukuwana temen gue mah ada, cuman mereka kan juga punya temen sendiri-sendiri. Malah konyolnya gue sering loh pas lagi di sarang sendiri, entar temen balukuwana gue manggil dari atas terus nyuruh gue ke kelas teknik, nanti gue kerjain tugas disitu, gue ngobrol ketawa-tawa bareng anak teknik itu. Aneh ya gue malah nongkrong di kelas lain, tapi itu kenyataannya. Gue gak ansos kan? terus menurut lo gue kenapa? Gue hampir lebih sering nongkrong sama cowo-cowo, anak-anak teknik itu, mungkin gara-gara satu ukm ya? tapi kenapa gini?