weird-word-sign

Hidup ini pasti beda-beda nasibnya buat setiap orang. Beda nasib, beda juga kepribadian orang itu juga. Termasuk gue, gue yang agak-agak weird gini haha, yang kadang nakal, maksiat, baong, blangsak terus bisa tiba-tiba berubah jadi alim, tobat, otak rada bener tiba-tiba. Kacau ya.

Hobi gue ngayal, kalo kalian sering nanya gue lagi apa, gue jawab lagi ngayal jangan heran. Terus kalo kalian nanya lagi ngayal apa, jawaban gue cuman satu. Gue bakalan jawab ngayal jorok. Jorok di sini konotasinya bukan mikir mesum ya hahaha, lagian becanda gue.
Ngayal, ngimpi, berangan-angan itu udah hobi nya manusia kayaknya. Dan itu jadi hobi favorit gue, mungkin itu yang buat gue stuck enggak maju-maju. Sue ya. Yang paling sering gue bayangin itu kalo hidup gue enak, gue cantik, dll deh sejenis itu. Jijik ya. Khayalan gue yang lain itu nongol kalo gue lagi jalan, tiap ngeliat orang yang ‘keliatannya’ engga seberuntung gue. Tiap ngeliat mereka, gue selalu ngayal andai gue jadi presiden, gue bikin satu tempat buat ngelatih, buat satu tempat buat mereka bernaung, biar ga susah. Bantu mereka, biar gak usah kerja keras buat yang udah usia lanjut. Perih hati gue tiap liat manula atau yang sekiranya usianya di atas bokap gue mesti kerja berat. Entah narik gerobak sampah, gerobak apapun itu, jualan malem-malem, nenteng dagangan. Gusti, gue ngerasa sebagai generasi muda gagal banget. Harusnya anak-anak sesuai gue yang kerja begitu. Orang-orang seumuran mereka harusnya istirahat, atau kalau emang tetep pengen beraktivitas, tolong jangan kerja begitu. Sedih liatnya. Kebayang gimana kalau itu keluarga gue, apalagi ayah gue. Nangis kejer gue, pedih banget.

Dan baru beberapa hari kemarin, kalau gak salah hari selasa. Gue emang baru-baru ini jualan makanan di Kampus. Jualan buat bantu nyokap plus buat nambah jajan gue karena kuliah gue penuh biaya coy, kejam. Hari itu gue dagangan gue masih sisa banyak. Sedih, kasian nyokap gue, rugi. Udah beberapa hari ini dagangannya gak habis. Emang sih salah gue juga gak mau keliling sendirian. Gue masih malu kalau harus sendirian keliling ngejualan ke kelas senior apalagi kalau ga ada yang dikenal. Gue gak malu jualan gini kok, cuman rasanya canggung aja kalau di depan senior dan sepi kalau harus sendirian. Alhamdulillahnya temen gue ada yg bayarin semuanya, dia bilang bagiin aja makanannya ke temen-temennya. Gue bagi-bagiin, gue sisain sedikit buat yang beli. Pulang tuh gue pesen uber buat ke rumah dalam keadaan bete garagara nyokap gue gak jemput, padahal gue mau cerita soal rezeki hari ini. Pas nunggu di depan gerbang, ada dua bapak-bapak, udah tua, beruban. Keluar dari kampus gue sambil ngebawa gerobak sampah, terenyuh hati gue, mau nangis. Dan di situ gue ngerasa gue tolol. Kenapa makanan tadi gak gue kasih ke mereka. Kenapa harus gue kasih ke temen-temen gue yang terbilang mampu, bisa makan enak. Di situ gue ngutukin diri gue sendiri. Sedih liat wajah capek bapak itu, pengen gue bantu, gue beliin nasi padang. Tapi freak abis gak sih gue? Dan gue berjanji someday gue mesti kasih sesuatu ke mereka yang berguna.

Ada satu kejadian lagi, hari kamis ini. Salah satu dosen gue yamg dermawan beli kue brownies gue. Ada sisa. Gue panggil salah satu temen gue yang emang anak bidikmisi (tau kan?) Gue bilang mau gak buat di rumah atau buat anak BEM juga boleh tapi bagi sedikit ya, gue mau kasih seseorang. Dan sialnya anak-anak di kelas mikirnya itu buat ob lantai gue. Goblok sih gue gak nyisain. Tapi namanya lupa. Hampir dikasih itu sisa tiga potong kue yang gue ambil ke mpok (ob lantai gue). Gue langsung ke basement ambil motor bareng temen gue yang mau nebeng. Gue di sini sedikit khawatir subjek yang mau gue kasih kue ini gak ada. Alhamdulillah baru keluar basement di sebelah kiri dekat bak sampah yang sebesar bak sampah truk sampah ada bapak itu. Gue turun dan kasih bungkus kue itu, ada tiga orang. Alhamdulillah pas tiga orang. Canggung? Pasti, awkward abis. Parah. Bapak-bapaknya juga kelihatan bingung. Gue nyesel kenapa gak gue kasih semuanya aja. Gue belum ngeliat lagi sosok bapak-bapak yang suka nyapu di kampus. Temen gue cuman cengo dan kaget gue kayak gitu. Entah emang mungkin mulut dia pedes banget dia ngomong gini “enggak sangka gue bill, lu begajulan gini, bisa gitu. Bangga gue. Pantes gue marah-marah pas diambil kuenya.” Gue diem gatau mau respon apa. Gue belom puas cuman kasih gitu doang. Pengen kasih lebih. Semoga kelak nanti pas gue kerja gue dikasih rezeki lebih, engga harus kayak dosen gue. Seenggaknya gue pengen kasih sesuatu yang berarti walaupun gak begitu membantu buat orang-orang yang dijalan.

Kadang bingung juga gue, gue buat main, jajan, nongkrong gitu bisa aja. Coba kalo dipikir-pikir uangnya ditabung buat beli sesuatu buat bapak2 itu di kampus. Lebih bermanfaat ya. Ya namanya manusia. Beda-beda, sedih? Iya banget.