Setiap anak di dunia ini pasti beda-beda. Mungkin ada yang sama, tapi cuman dalam beberapa hal, atau mungkin nyaris sama persis. Di dalam satu keluarga yang punya beberapa anak juga gitu, gak semua sama. Jadi kadang suka heran gue kalo orang tua berharap semua anaknya sama, menurut gue agak creepy gitu. Di keluarga gue juga, setiap anak nyokap bokap gue berbeda, yang gue tau kita bertiga sama cuman di beberapa hal aja, selain muka gue sama teteh gue mirip, ketiga anak bokap nyokap sama-sama kepala batu dan gak mau kalah, ya sama masa kecilnya pernah ngalamin bullying aja. Sisanya menurut gue berbeda. Dan entah kenapa mungkin karena gue yang selalu always stay home (pernah sih selama enam bulan gue gak di rumah, karena gue pesantren) karena teteh gue pernah ngekost waktu kuliah dan adek gue waktu smp pesantren selama 3 tahun, otomatis anak yang paling lama tinggal di rumah ya cuman gue. Dan sialnya, karena ini gue jadi tau semua masalah di rumah, sampe masalah yang seharusnya gak di ketahui anak kayak gue. Sialnya lagi, dua anak nyokap gue selalu gak bisa bersikap ketika di rumah gue, padahal keadaan keluarga lagi kacau. Kadang gregetan gitu loh. Ketika gue nahan-nahan atau apalah, mereka seenak udel aja. Fak banget.

Kayak contoh, gue tau keadaan keluarga gue mulai berubah semenjak gue kelas mau naik kelas 2 SMP. Di situ gue mulai mencoba buat memahami posisi keluarga gue. Mulai dari situ juga gue menerapkan beli sesuatu pake uang lu sendiri, gak usah andelin orang lain, gak usah berharap dari orang lain atau orang tua lu. Itu prinsip gue dari SMP. Teteh gue suka mikir gue beli ini itu dibeliin, kadang gemes loh, pengen gue marahin di depan dia. Tapi gue capek berantem, dan karena gue udah muak di rumah, masa puber gue, gue habisin di luar rumah. Teteh gue masih iri sama gue, ketika gue bisa liburan ke Malaysia sendiri pake uang gue, dia tetep ngerasa gak mungkin. Malah ketika gue beli hp, dan dalam kurung waktu 6 bulan itu hp di copet orang, gue masih di suruh bayar cicilan hpnya yang tinggal 500 ribu lagi dari 1,3. Padahal dia selalu minta ke orang tua gue.

Selama SMA gue agak merasa kesiksa karena jajan gue di potong sama nyokap, ya ini semua hukuman karena gue keluar pesantren. Dan gue si SMA jualan, mulai dari reseller baju rajut, garskin, plus dari kelas 2 SMA sampe gue lulus SMA, gue jualan bakpau isi coklat buatan nyokap. Malu? Awalnya malu, cuman cuek lah, toh bantuin nyokap gue sendiri, lumayan sehari gue dapet 10 ribu kalau kejual 50 biji. Teteh sama adek gue? Pada gak mau, gatau kenapa.

Masalah sepele lainnya, jujur aja, menurut gue makan nugget itu istimewa, karena kalo gue mau makan, harus ada timing plus ngemis ke nyokap. Jadi gue selalu segen buat makan itu nugget, kalo mau makan juga cuman bisa 3-4 potong aja 😂 dan sekarang, teteh dan adek gue yang kebetulan sudah kembali ke rumah, mereka sekarang enak banget, makan nugget goreng tinggal goreng, berapa jumlahnya juga bodo amet. Gue ingetin ngomel, Gusti 😭😭 ketika nugget cepet abis nyokap mana mau beliin lagi kalo ga ada diskon. Gue makan aja jarang 😞

Masalah yang paling gress, soal susu kental manis doang sih, sepele cuman nancep di hati gue. Nyokap jualan piscok yang emang pake susu kental manis. Dulu sebelum jualan itu susu bebas siapa aja mau pake, gue sering make buat tambahan susu milo, biar kayak yang di warkop gitu. Sekarang udah ga boleh sama nyokap gue, sedikit juga ga boleh, kalo gue maksa pasti kayak yang gak iklas gitu, huft. Jadi gue kalo mau menikmati milo susu mesti beli milo sama susu kental manisnya 😒 double budget. Eh barusan si teteh bikin teh susu enak banget, pake susu kental manis yang buat jualan, duh gak izin. Seenaknya banget, persis kayak adek gue yang kayak gitu. Mereka berdua kalo dikasih jajan sama ayah gue juga gak kira-kira, diabisin semua. Sedihnya lagi, satu-satunya anak yang beli apa-apa sendiri cuman gue, dari SMP gue gak pernah dibeliin sepatu, sepatu sekolah beli sendiri gue, teteh? Elang? Iris lidah gue kalo pas sekolah mereka beli sepatu sendiri. Hp? Iris kuping gue kalo mereka pernah beli hp sendiri? Kecuali teteh sebelum dia kerja pernah beli hp sendiri? Kagak.

Point yang paling jengkelin lagi, orang tua gue berpikir ini normal, fak banget. Gue begini karena tau keadaan mereka berdua gimana. Gue gak setega dua anak manja mereka. Mereka kadang bilang ‘alhamdulillah punya anak kayak kamu’. Tapi sometimes ketika gue meminta sesuatu itu susah banget dan sering disuruh buat bayar sendiri, gila ya. Dan karena persoalan kecil, usaha gue buat mandiri gak bernilai di mata mereka. Kenapa sih gini? Gue pengen gitu punya perasaan kayak teteh atau elang yang cuek ngelakuin hal apa aja, gak tau masalah apa-apa. Atau gue pengen mereka ngerasain apa yang gue rasain. Rasanya tuh fak banget. Mungkin banyak yang lebih fak dari gue, tapi gue kan di sini cuman cerita, boleh lah. Yauda bye.